Tes Kebohongan, Bharada E Mengaku Ferdy Sambo yang Terakhir Menembak Brigadir J

Minggu, 11 September 2022 – 19:57 WIB
Tes Kebohongan, Bharada E Mengaku Ferdy Sambo yang Terakhir Menembak Brigadir J - JPNN.com Sumut
Pengacara Bharada Richard Eliezer alias Bharada E, Ronny Talapessy, mengungkap pengakuan kliennya saat pemeriksaan menggunakan lie detector. Ilustrasi Foto/dok: Ricardo/JPNN.com

sumut.jpnn.com, JAKARTA - Pengacara Bhayangkara Dua Richard Eliezer atau Bharada E, Ronny Talapessy membeberkan bahwa Ferdy Sambo adalah orang yang terakhir menembak Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Hal tersebut disampaikan Ronny Talapessy kepada JPNN, Sabtu (10/9).

Bukan asal bicara, pengakuan tersebut disampaikan berdasarkan isi pemeriksaan kliennya dengan menggunakan lie detector.

Dia mengatakan ada beberpa pertanyaan yang diajukan kepada Bharada E dalam tes kebohongan itu. Salah satunya terkait siapa yang menembak Brigadir J.

"Terkait pemeriksaan lie detector, pertanyaaan yang ditujukan kepada RE di antaranya, siapakah yang melakukan penembakan kepada Brigadir J? Siapa saja yang menembak? Atas perintah siapa menembak?" kata Ronny.

Dalam pemeriksaan itu, Bharada E mengaku sebagai orang yang pertama menembak Brigadir J. Bharada E menembak Brigadir J atas perintah Irjen Ferdy Sambo.

"Klien saya menjawab 'saya (menembak) pertama dan FS (Ferdy Sambo) yang menembak terakhir'," tutur Ronny.

Hasil pemeriksaan tes kebohongan itu menunjukkan Bharada E no deception indicated alias jujur.

Bharada E mengaku menjadi orang pertama yang menembak Brigadir J dan menyebut Irjen Ferdy Sambo orang terakhir, saat menjalani pemeriksaan dengan lie detector
Facebook JPNN.com Sumut Twitter JPNN.com Sumut Pinterest JPNN.com Sumut Linkedin JPNN.com Sumut Flipboard JPNN.com Sumut Line JPNN.com Sumut JPNN.com Sumut

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Sumut di Google News